Meski Dikecam Dunia, Ilmuwan Minta Bayi Hasil Rekayasa Gen Dilindungi

  • Share
He JIankui, ilmuwan di balik lahirnya tiga bayi hasil rekayasa genetika di China, yang dipublikasikan World Science Festival di YouTube. [Antara/Screenshot]

WMOTION.CO.ID – Dua ahli bioetika asal China, mendesak pemerintah melindungi bayi- pertama di dunia, yang lahir dari eksperimen yang dikecam secara global.

Kedua ahli ini adalah Qiu Renzong, dari Akadami Ilmu Sosial China di Beijing serta Lei Ruipeng dari Universitas Sains dan Teknologi Huazhong di Wuhan.

Bayi hasil penyuntingan gen–yang pertama dari jenisnya di China–, telah diserahkan bulan lalu ke Komisi Kesehatan Nasional, Kementerian Sains dan Teknologi, dan Kementerian Pendidikan China.

Para ilmuwan menyarankan agar “organisasi penelitian dan perawatan” khusus dibentuk dan dana dialokasikan untuk merawat ketiga anak itu, menurut dokumen yang dilihat oleh South China Morning Post, Minggu (13/3/2022).

Baca Juga:
Perdana, Varian Hibrida Delta-Omicron Diidentifikasi

Tetapi, beberapa ilmuwan dan ahli etika telah mengkritik proposal pusat penelitian, dengan mengatakan itu mungkin bukan demi kepentingan terbaik anak-anak.

Kasus bayi hasil penyuntingan gen ini kembali mencuat ketika He Jiankui–ilmuwan di balik bayi-bayi hasil penyuntingan gen ini–akan dibebaskan dari penjara pada tahun ini.

He JIankui, ilmuwan di balik lahirnya tiga bayi hasil di China, yang dipublikasikan World Science Festival di YouTube. [Antara/Screenshot]

He Jiankui telah mengejutkan dunia ketika dia mengumumkan pada November 2018 di sebuah konferensi di Hong Kong.

Dia mengungkap, telah menciptakan gadis kembar yang dimodifikasi secara genetik, “Lulu” dan “Nana”. Bayi ketiga dari gen yang diedit, “Amy”, lahir kemudian.

Dia mengatakan, telah menggunakan prosedur penyuntingan gen yang dikenal sebagai CRISPR-Cas9 untuk menulis ulang DNA dalam embrio mereka, untuk membuat mereka kebal terhadap infeksi HIV, yang dimiliki ayah mereka.

Baca Juga:
Diberi Nama Biden, Ilmuwan Temukan Cumi-cumi Berlengan 10, Berusia 328 Juta Tahun

Para ahli mengatakan ada cara lain yang aman dan efektif untuk melindungi orang dari virus. Sementara perkembangan bayi-bayi hasil rekayasa gen itu sampai sekarang belum diketahui.

He Jiankui dipecat dari Southern University of Science and Technology di Shenzhen, tempat dia menjadi profesor, pada Januari 2019.

Setelah penyelidikan, universitas mengatakan dia telah “secara ilegal melakukan penelitian untuk mengejar ketenaran dan keuntungan pribadi”. [Antara]

#Meski #Dikecam #Dunia #Ilmuwan #Minta #Bayi #Hasil #Rekayasa #Gen #Dilindungi

Sumber : www.suara.com

  • Share