Antisipasi Covid19, Penyelenggara Diklat Paskibraka BPIP Gandeng Klinik Pencegahan

  • Share
Antisipasi Covid19, Penyelenggara Diklat Paskibraka BPIP Gandeng Klinik Pencegahan

WMOTION.CO.ID – Persiapan pengibaran Sang Saka Merah Putih di Istana Negara bukan main-main. Seleksi Paskibraka cukup ketat dan memakan waktu lama.

Para Paskibraka dipilih dari siswa-siswa seluruh yang menjalani seleksi dan latihan selama berbulan- sebelum akhirnya dikarantina selama 45 hari menjelang upacara pengibaran bendera di Istana.

Selama karantina pun para Paskibraka tidak santai-santai, mereka disiplin dalam menjalani latihan yang semakin intensif, demi upacara pengibaran yang sempurna.

Selain baris berbaris dan kedisiplinan, melalui karantina ini para Paskibraka akan mendapatkan Pendidikan dan Pembinaan Ideologi Pancasila. Ini bertujuan untuk mencetak karakter para paskibraka menjadi pribadi yang menghidupi semangat Pancasila.

Kondisi pun tidak menghentikan tradisi karantina ini. Bahkan, Panitia Penyelenggara Diklat Paskibraka BPIP semakin waspada dan tetap berkomitmen penuh untuk menjaga kesehatan para Paskibraka.

Setiap ruangan yang digunakan secara konsisten disterilkan dengan desinfektan dan dibersihkan dengan apik sehingga steril dan aman bagi para Paskibraka.
Selain itu demi mengantisipasi penularan covid19, BPIP juga menggandeng pencegahan penyakit, inHarmony Clinic, sebagai klinik Paskibraka selama karantina berlangsung.

“Di sini, kami menyediakan swab PCR bagi seluruh Paskibraka dan pihak-pihak lainnya yang terlibat. Kami juga memberikan suplemen kesehatan seperti injeksi vitamin C bagi para Paskibraka”, ujar dr. Melvina, salah satu dokter dari inHarmony Clinic.

“Sampel swab PCR dari para Paskibraka langsung dikirimkan untuk dites di lab yang bekerja sama langsung dengan klinik inHarmony, yaitu Laboratorium Khusus BSTI, sehingga hasilnya bisa keluar dengan cepat, sesuai dengan kebutuhan Penyelenggara Diklat,” jelas dr. Kristoforus Hendra Djaya, Founder dari inHarmony Clinic.

Selain itu, klinik Paskibraka 2022 juga bertanggung jawab dalam mengobati dan merawat ringan lainnya dan kesehatan para Paskibraka secara keseluruhan.

“Kami bangga bisa ikut berkontribusi pada kegiatan pengibaran bendera tahun 2022. Setelah upacara pengibaran dan penurunan bendera berlangsung, para Paskibraka masih akan berada dalam karantina selama kurang lebih 10 hari lagi untuk memastikan kondisi mereka sehat sebelum dipulangkan ke provinsi masing-masing.” pungkasnya.

#Antisipasi #Covid19 #Penyelenggara #Diklat #Paskibraka #BPIP #Gandeng #Klinik #Pencegahan

Sumber : www.suara.com

  • Share