Jelang Ramadhan, Yuk Bayar Fidyah untuk Santri Duafa Penghafal Alquran

  • Share
Jelang Ramadhan, Yuk Bayar Fidyah untuk Santri Duafa Penghafal Alquran

WMOTION.CO.ID – Jelang , lembaga kemanusiaan ASAR Humanity mengingatkan sekaligus mengajak umat Islam yang berkewajiban membayar untuk segera menunaikan kewajiban tersebut.

Tidak hanya itu, untuk memudahkan masyarakat membayar fidyah, lembaga kemanusiaan tersebut juga siap untuk menerima sekaligus menyalurkannya kepada yang berhak.

“Kami siap menerima dan menyalurkan fidyah umat Islam. Kegiatan ini merupakan bagian dari program Gaspoll Ramadhan 1443 H yang telah kami luncurkan beberapa waktu lalu,” ungkap Head of Program ASAR Humanity, Deniarsyah, dalam keterangan tertulisnya, baru-baru ini.

Istimewanya, lanjut Deniarsyah, pihaknya tidak asal menyalurkan fidyah kepada masyarakat miskin biasa, melainkan menyalurkan kepada santri duafapenghafal Alquran dalam bentuk untuk sahur dan buka puasa.

“Kami bekerjasama dengan Duta Quran yang membina 802 pesantren dan tahfidz di seluruh Indonesia dengan jumlah santri 50 ribu orang. Mayoritas para santri berasal dari kalangan ,” jelas Teh Deni, panggilan akrabnya.

Dengan penyaluran kepada santri duafa yang sedang berpuasa, pembayar fidyah akan mendapatkan lebih.

Selain mereka menjalankan kewajiban membayar fidyah karena berhalangan untuk berpuasa Ramadhan, mereka juga mendapatkan pahala memberi makan orang yang sedang berpuasa.

“Caranya mudah, masyarakat dapat mengirimkan fidyah tersebut melalui rekening ASAR Humanity yang telah kami umumkan melalui website dan seperti Instagram @asarhumanity dan ASAR Humanity, kemudian melakukan konfirmasi ke nomor yang tersedia,” jelas dia.

Sebagai informasi, fidyah secara bahasa adalah tebusan.
Menurut istilah syariat, fidyah adalah denda yang wajib ditunaikan karena meninggalkan kewajiban atau melakukan larangan.

Fidyah merupakan keringanan bagi mereka yang benar-benar sudah tak mampu lagi melaksanakan ibadah puasa Ramadhan dan tidak bisa mengqadhanya di hari yang lain, dengan kemudian memberi makan fakir miskin sebagai ganti dari kewajiban berpuasa.

Adapun kelompok umat Islam yang wajib membayar fidyah antara lain orang lansia (lanjut usia) yang tak bisa dipaksa untuk berpuasa. Jika dipaksakan berpuasa dapat menimbulkan kepayahan (masyaqqah).

Kemudian orang yang sakit parah yang sulit diperkirakan waktu sembuhnya, wanita hamil atau menyusui yang mengalami kepayahan dengan berpuasa atau mengkhawatirkan keselamatan anak atau janin yang dikandungnya, orang yang sudah meninggal dunia dan berhutang puasa, dan orang yang mengakhirkan qadha puasa Ramadhan.

Kepada kelompok orang tersebut wajib membayar fidyah untuk mengganti ibadah puasa dengan membayar sesuai jumlah hari puasa yang ditinggalkan untuk satu orang.
Kalangan ulama membolehkan fidyah dibayarkan dalam bentuk uang.

Mengenai nilainya, berdasarkan SK Ketua BAZNAS No. 10 Tahun 2022 tentang Zakat Fitrah dan Fidyah untuk Ibukota DKI Jakarta Raya dan Sekitarnya, ditetapkan bahwa nilai fidyah dalam bentuk uang sebesar Rp50.000,-/hari/jiwa.

#Jelang #Ramadhan #Yuk #Bayar #Fidyah #untuk #Santri #Duafa #Penghafal #Alquran

Sumber : www.suara.com

  • Share